Jalan-jalan (part. 1)

“pemimpin itu awalnya adalah seorang pemimpi dengan huruf ‘n'”

– Tino Gaus, ketua HMD jurusan matematika FMIPA UI

beberapa hari yang lalu, ane bersama alumni yang ngajakin gw (sebut saja k’teddy) dan anak2 OSIS and MPK jalan ke UI, depok. yang nantinya klo bukan di nanyang univ of singapore, ane bakal kuliah disitu (who know!)… amin..

pas berjalan-jalan ria di kampus kuning ntu bareng anak2..

ane diajakin ketemuan ma k’tino (alumni skul gw yang di UI jadi ketua HMD matematika)..

ane sebagai tamu.. nurut2 aj..

sekitar jam 2 siang ane ketemu ma orangnya..

pada awalnya, percakapan berlangsung dengan kaku namun lama2 ane mulai mendengarkan dengan penuh perhatian..

ketika awal percakapan, k’teddy (ceritanya sok2 jadi guide gitu, hehe..) memperkenalkan kami semua..

tanpa terkecuali termasuk ane..

Adnan Mubarak

Ketua OSIS SMA Negeri 13 Jakarta periode 2008-2009

hehe.. jadi malu..(sekalian sosialisasi juga ye..)

obrolan kita dimulai dengan permintaan akan nasihat kepada k’tino..

you know why?

cos kami baru menjabat tahun ini (penting gak seh?).

ane yang lagi asik ngeliatin lantai sambil garuk2 dagu (biar disangka ngerti, gitu..)

tiba2 ane denger ucapan k’ tino tentang pemimpin yang pada awalnya hanyalah pemimpi..

pas gane pertama kali denger tuh qoute, ane sangka k’tino cman becanda ..

eh pas ane liat mukanya,..

ane sadar ane lagi ditegor…

eitt.,.. ntar dulu.. mang salah apa sih ane?

i’m confusing for a moment..

oiya…

pemimpi??

bukannya itu ane ?

bukannya itu adalah salah satu jenis karakteristik manusia yang selalu berfikir mengenai khayalan yang diciptakan oleh dirinya sendiri?

jadi ane termasuk salah satu jenis karakteristik manusia yang selalu berfikir mengenai khayalan yang diciptakan oleh dirinya sendiri? gitu..?

benar-benar membingungkan…

ane sadar ketika itu,..

pemimpin memanglah seorang pemimpi pada awalnya…

tapi apakah isi dari mimpi2 nya

Bualan atau     Harapan…?????

alhamdulillah.. selama ini ane dah diingatkan untuk bermimpi secara besar namun bukanlah yang bersifat imaginer tapi harus mampu jadi kenyataan

tapi bukannya…

bualan dan harapan itu mirip dan bedanya juga tipis2 kan..

Pada malam hari nya ketika sholat isya ane teringat ucapan itu..

Ya Alloh ya Robb

tuhan yang jiwa dan raga ku berada dalam genggamanNya..

Bantulah hambamu ini menjalani amanah ini..

amanah sebagai ketua OSIS yang mampu mengembangkan sekolah ini lebih maju lagi..

tak lupa ya Alloh

ku minta kepadaMu dorongan, petunjuk, dan kekuatan untuk mampu menyeimbangkan dan memberikan pelayanan yang adil bagi seluruh siswa di sekolah ku tercinta…

kini selalu terucap ketika dalam sujudku…

ya Alloh…

hanya Kaulah yang mampu mengabulkan doa dan harapanku…


(bersambung)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s